Rabu, 18 Mei 2011

TENTANG ILMU____**

TENTANG ILMU____**



Diriwayatkan dari Mu’adz bin Jabal R.A ia berkata:
Rasululloh SAW bersabda:

Artinya:
“Pelajarilah ilmu sebab mempelajari ilmu karena takut kepada Allah sama dengan takut kepada-Nya,
menuntut ilmu bernilai ibadah, mengingat-ingat kembali ilmu yang telah dipelajari adalah tasbih, membahas ilmu bernilai jihad, mengajarkannya kepada yang tidak mengetahuinya adalah sedekah,
dan memberikannya kepada orang yang pantas menerimanya adalah kedekatan dengan Allah.


Sebab ilmu itu adalah rambu-rambu halal dan haram, dan petunjuk jalan bagi ahli surga.
Ilmu itu sebagai penghibur ketika sendirian, dan kawan di saat keterasingan, kawan bicara di saat menyendiri, petunjuk pada saat senang maupun susah, senjata atas para musuh, dan hiasan kita di antara para sahabat.


Dengan ilmu Allah mengangkat sekelompok kaum sehingga Dia jadikan mereka itu sebagai panutan dan pemimpin kepada kebaikan,
sehingga tingkah laku mereka menjadi tauladan, dan mereka diajdikan sebagai orang yang dimintai pendapat.

Para malaikat pun senang untuk berkawan dengan mereka, dan menyentuh mereka dengan sayap-sayapnya.

Semua yang basah dan yang kering meminta ampun untuk ahli ilmu, begitu juga ikan-ikan dan hewan laut, juga hewan buas di darat dan hewan ternaknya.



Sebab ilmu adalah menghidupkan hati dari kebodohan, dan cahaya dari kegelapan.

Dengan ilmu seorrang hamba dapat memperoleh kedudukan orang-orang yang baik dan derajat-derajat yang tinggi di dunia dan di akhirat.

Berpikir tentang ilmu sama dengan puasa, mempelajarinya sama dengan salat malam hari.

Dengan ilmu tersambunglah silatur rahim, dan dengannya diketahuilah segala yang halal dari antara yang haram.



Ilmu adalah imamnya amal, sedangkan amal adalah pengikutnya.

Ilmu diberikan kepada orang-orang yang bahagia dan diharamkan atas orang-orang yang celaka.”

(H.R Ibnu Abdilbarr)




Diriwayatkan dari Abu Dzarr dan Abu Huroiroh R.A bahwasanya keduanya berkata:
“Sungguh satu bab dari ilmu yang dipelajari oleh seseorang itu lebih kami sukai daripada salat 1000 rakaat salat sunnah.”



Rasululloh SAW bersabda:

Artinya:
“Sesungguhnya sedikit amal dapat bermanfaat (jika dibarengi) dengan ilmu,
dan sesungguhnya banyak amal tidak akan bermanfaat bersama dengan kebodohan.”




Tidak ada hasad (iri) yang dibenarkan kecuali terhadap dua orang,
yaitu terhadap orang yang Allah berikan harta, ia menghabiskannya dalam kebaikan
dan terhadap orang yang Allah berikan ilmu, ia memutuskan dengan ilmu itu dan mengajarkannya kepada orang lain.

(HR Muslim)



Sesungguhnya amal kebaikan itu akan memancarkan cahaya dalam hati, membersitkan sinar pada wajah, kekuatan pada tubuh, kelimpahan dalam rezeki, dan menumbuhkan rasa cinta di hati manusia kepadanya.

(Ibnu Abbas)


.... 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar