Rabu, 05 Oktober 2011

Keburukan...; Subhanalloh.....


Keburukan...; Subhanalloh.....


GUNJINGAN TERMASUK FAKTOR KEBENCIAN DAN PERMUSUHAN......

....."Sebelum melihat kejelekan orang lain, berkacalah dahulu pada diri sendiri....apakah kita sudah cukup baik?"....

gw punya catatan khusus tentang judul ini;
sesuatu yang menyisakan begitu banyak rasa sakit hati pada orang2 yg berkenaan;
terlebih pada aku yg terpaksa harus menyimpan sendiri kenyataan yg teramat buruk itu....

gw kenal sesorang;
dekat atau tidaknya hubungan orang itu denganku tidaklah penting;
sebab moral yg diperlihatkannya teramat buruk;....; atau keji;.dan juga menyisakan penyesalan cukup dalam

mengapa seseorang yg bermakna dalam hidup terpaksa harus memilih dia.....

dalam beberapa kesempatan aku terpaksa harus nebeng tumpangan kendaraan untuk mencapai tujuan lokasi yg searah;
tanpa awal yg jelas;orang itu memulai satu obrolan penggunjingan yg sesungguhnya sama sekali bukan sesuatu yg aku suka...


aku nggak doyan gunjingin orang;..nggak ada urusannya dgn aku...
lagipula;..kalo ada hal2 lain yg jauh lbh penting dan bermakna dibanding menggunjing;..mengapa harus memilih menggunjing orang lain?

apalagi yg digunjingkannya istri nya sendiri;
gw ya risih bgt aja;..gw nggak ada kepentingan apapun dengan bahan gunjingan itu;
bila si istri dikatakan cukup buruk;..apa pengaruhnya ke si istri bila komplen nya ke gw?....
gw risih bgt;...secara gw cuma sekedar numpang nebeng;...gw gk bisa ngapa2 in;..cuma bisa dengerin doang..
humm;...
mungkin dia ngerasa punya power dgn gw cuman numpang mobil dia...

tapi asli gw risih banget;

se umur2 gw gk doyan gunjingin orang lain;..ataupun jelek2 in orang...

wong gw aja ngerasa gw bukan sosok sempurna;
cuman segitu doang;...dan nggak berhak bersikap sombong dan lebih tinggi dibanding yg lain...

begitulah derita gw;
sepanjang perjalanan org itu puas bgt buruk burukin istri nya;
kalo dibilang ampe ngumpluk lah mulut nya;...

jangan salah;
gw nggak cuman sekali dua kali doang numpang mobil dia;
dan setiap kali nebeng itu acara nya ya sama;
dengerin tu orang gunjingin istri nya ampe ngumpluknya nggak ngerti musti di lap ke mana;

Subhanalloh;...

sementara durasi perjalanan juga nggak pendek;
bisa dua or tiga jam...

dan bekal perjalanan gw disupport ibu karena memang nggak dikasi anggaran perjalanan....
sehingga gw terpaksa juga ikut nebeng org itu utk ngirit pengeluaran....


ok deh;
dia/ orang itu pengin segera berangkat haji;
pengin jadi anggota dewan yg hebat dan jadi Pengusaha Parpol;
ya Subhanalloh lah;
tipe org yg gtu2 lah....;...ya standar anggota dewan juga kliatan kok di tipi2 yg kyk gimana tuh...


serba hebat bukan?
dan dia juga tipe yg cepat merespon berita yg buruk2 ttg org lain atau fitnah2 politisi yg bertebaran di media

dan serba kilat bertindak sebagai responden serba tahu yg memperluas fitnah dan se akan2 tahu bnyk kebenaran pasti opini2 yg digiringkan media milik politikus super tajir yg penuh rekayasa kyk gtu....

humm;...so childish n immature.....;
how come?
he s so old anyway....will u grow up soon?
kata gw nggak pantes amat....


.....Sifat sombong adalah mengabaikan kebenaran dan memandang rendah manusia yang lain” [HR Muslim]...

kalo bekal niat haji mu dgn alas moralmu yg lumayan rendah dan picik dgn doyan buruk2 in istri di depan org lain yg tak ada urusannya dan hubungannya dengan niat semata memuaskan nafsu rendahmu;
kayak nya kok melenceng amat ya....

yg gw tau;
begitu seseorang berstatus menjadi istri maka tugas ddan kewajiban si suami untuk mengatur; mengajar  dan
mendidik akan seperti apa si istri sebagaimana sebaik baik yg diinginkannya;
katakan istri yg solekhah or else...

kalopun tetep or masih ada ganjalan karena ketakberhasilannya mengatur; memimpin  dan mengarahkan si istri;
jangan lalu menyebar2 kan aib kekurangan dan keburukan2 si istri kepada org lain yg sama sekali nggak ada urusan dan kepentingan terhadap hal itu...

tetapi itulah yg trejadi;...

dan gw jadi kambing congek yg jadi korban yg sepanjang perjalanan terpaksa harus mendengarkan semua cerita kebusukan2 si istri yg keluar dari mulutnya;

bayangin ;
perjalanan  lumayan lama; 2 hingga 3 jam;
dan kenyataan itulah yg gw hadapi.....

sepanjang perjalanan itu;..porsi waktu 70 persen untuk tema favoritnya yi memburukkan si istri;..20 persen untuk memburukkan adik perempuan si istri; dan sepuluh persen untuk memburukkan ibu si istri;...dikatakannya si ibu enggak bisa ngedidik anak anaknya sehingga seperti itulah produk yg dihasilkannya;...antara lain ya sosok si istri itu...
sedang ttg adik si istri;..dikatakan bahwa dia cukup beruntung istri nya tidaklah seburuk si adik;...masih lebih mendingan katanya.....

gw paling perih saat org itu jelek2 in si ibu;..secara si ibu juga notabene ibu kandungku sendiri; baik buruknya beliau biar aku yg ngurus;....
Subhanalloh...

ok lah; tentang dua yg lain aku nggak perlu cukup peduli;..toh antara mereka juga punya keburukan2 nya sendiri;
dan ku juga males ngurusin buruk2 nya org ;...toh masing2 punya urusan2 sendiri yg ber beda2....dan nggak saling bersinggungan..

tapi bila urusannya menyangkut ibu;...kok ya tega amat yaa.....
sehebat apa dia/ org itu bisa buruk2 in ibuku juga...
apa karena dia merasa udah cukup berhasil dan mapan dan secara material tercukupi;...sesuatu yg ibuku juga punya porsi amat besar membantunya mencapai semua itu.....

dikatakannya ibu udh jadi omongan tetangga;...bikin malu aja...
si tetangga bilang orang setua ibu kok dibiarkan masih pontang panting sibuk ngurusin kerjaan...; dan dia
mengiyakan mungkin juga ditambahain bumbu2 yg jauh lebih maknyusss....
ya namanya hobi gosip dan gunjing2 mau gimana lagi...
jebolan kampung gitu loo...

satu hal yg dilewatkannya dari kesukaan ibu masih suka memeriksa usaha dagangnya; beliau sudah pensiun pegawai negeri..;..ibu punya banyak teman2 yg baru bisa ditemuinya bila ibu datang ke tempat kerja..
di sana ibu bisa bersilaturahmi berbicara dan ngobrol temu kangen dan tukar kabar hal2 yg udh terjadi selama itu....
hal2 umum yg dibutuhkan setiap mahluk sosial ; berinteraksi; bercengkerama....
ibu merasakan hidupnya di sana;..gairahnya di sana;...sesuatu yg membuatnya merasa ada ; hidup; dan diperlukan...

ini bukan tentang materi;
tetapi ttg cinta dan kesukaan bertemu teman2 lama dan berkomunikasi;
juga kebutuhan akan aktifitas dan eksistensi sebagai manusia...

tapi hal itu lalu menjadi fitnah dari sudut pandang orang itu..; si X...

entah;
mungkin dia terbiasa melihat orangtuanya semata sosok yg terbiasa diam menunggu di rumah dan terbiasa tidak melakukan apapun dengan org2 lain dan merasa cukup dgn itu...

hanya saja hal itu menjadi fitnah luarbiasa karena berhubungan dengan ibuku yg kupikir gw cukup tau pola
pikirnya...
kasihan ibuku....;..menjadi topik panas ke 3 dalam kesukaannnya memburuk2 kan orang2 lain...

satu hal yg kucermati dari si X/ orang itu;
saat dia bersamaku; maka dia akan menjelek2 an si A; B dan si C.....
saat lain dia bersama A;..maka dia akan men jelek2 an aku;.si B dan si C...

jadi;
luar biasa polanya bukan...; tak ada lagi yg baik dan sempurna selain si X/ orang itu...


dia katakan usaha dagang ibuku bukan sesuatu yg mulia;..malah mungkin hina dina...
humm;..
aku bisa bilang apa?...;...nggak ada yg bisa dan perlu didebatkan dgn tipe manusia seperti itu;..luarbiasa
ngabisin energi; waktu dan pikiran;
dan yg pasti;..makan ati bangett...

humm;
gw cuman bisa istighfar....
mengapa cukup banyak manusia2 jenis ini di dunia yh....

dan ibuku memnag nggak punya banyak pilihan;
ada kekurangan yg membuatnya memilih si X...;selain dikejar deadline tenggat waktu...;..Subhanalloh...

aku cuma paham satu hal;
terserah kalo mau gunjingin yg lain2;..tapi jgn gunjingin ibuku di depanku...

aku cukup tau mengapa ibu memilih bekerja;
dan gairah yg dirasakannya dlaam bekerja;

dan itu bukan sesuatu yg buruk;...sesuatu yg nggak pernah diteladani oleh anak2 yg udh dilahirkannya...

entah karena merasa udh terlalu berlebih secara materi atau yg lain sehingga itu lalu terlihat atau dinilai sebagai sesuatu yg hina dan merendahkan diri...

gw bbrp kali berbincang dgn si X dan cukup mampu memetakan pola pikirnya yg bagi gw lumayan dangkal; picik; sempit dan kampung minded...
juga super arogan;

mungkin dia berfikir dia sudah lumayan berhasil;...;secara materi dan segalanya lumayan tercukupi;..sehingga
layak merendahkan orang2 lain yg selama ini punya peran mensupport nya lahir batin hingga mencapai posisi yg tinggi itu;
Subhanalloh....;dan ibuku lalu direndahkannya....

.....Sifat sombong adalah mengabaikan kebenaran dan memandang rendah manusia yang lain” [HR Muslim]....

gw cukup punya hati;
dan tahu cara berterima kasih;....
bagiku terlalu menyakitkan untuk bisa atau harus selalu berkumpul dengan jenis manusia seperti itu;
ada terlalu banyak harga diri yang harus digadaikan;..juga perasaan...
dan itu terlalu menyakitkan....

dan hal itu selalu terulang dilakukannya setiap kali aku ikut nebeng tumpangannya;...bukan sekali dua kali saja;

ber kali2....

luar biasa bukan...
si istri toh sudah menjadi amanah penuh nya;
mau dididik dan dipimpin menuju apapun sudah menjadi kendalinya;
janganlah bila tidak cukup mampu memimpin; mendidik dan mengatur lalu membongkar2 urusannya kepada org2 lain;
se akan2 org lain juga menjadi bagian permasalahannya sendiri yg memang nggak mampu dan nggak becus mengatur rumah tangganya;..dalam hal ini istri nya.......
kerdil sungguh...


beri hamba kekuatan ya Tuhan...
hamba semata mahluk lemah dan hanya bisa bersandar kepada Mu...


gw memang sudah bicarakan dengan ibu tentang itu;
toh ini juga menyangkut banyak nama org yg di sebut2;..dan bukan tentang kebaikan...;artinya mmg ada ganjalan;
dan amat berat bagiku menyimpannya sendiri....; gw juga punya hati dan harga diri....

....Maka setiap muslim dan muslimah hendaknya waspada terhadap gunjingan dan saling menasehati untuk meninggalkannya,
hal ini sebagai bentuk ketaatan terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala dan RasulNya Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Lain dari itu hendaknya pula berambisi untuk menutupi aib saudaranya sesama muslim dan tidak menyingkapkan aib mereka,
karena gunjingan itu termasuk faktor kebencian, permusuhan dan perpecahan masyarakat.

Semoga Allah menunjukkan kaum muslimin kepada kebaikan......

.....“Artinya : Engkau membicarakan saudaramu tentang sesuatu yang ia tidak suka (bila itu dibicarakan)”

Ada yang bertanya, “Bagaimana bila yang aku katakan itu memang benar ada pada saudaranya ?” Beliau menjawab.
“Artinya : Jika memang benar bahwa yang kau katakan itu ada padanya, berarti engkau telah menggunjingnya, jika itu tidak ada padanya, berarti engkau telah berdusta tentangnya” [1]....



tulisan ini bermaksud agar kita bisa selalu menghargai orang lain dan mampu selalu melihat sisi-sisi baik dan positif orang lain dan bisa mendorong dan mengembangkannya meraih kebaikan dan kemajuan ; dan bukannya membuatnya makin terpuruk karena kegemaran menggunjing dan menjelek2 an orang lain....
selain hindari sifat pengecut meminjam tangan dan mulut orang lain karena tidak berani mengungkapkan dan melakukan satu hal sendiri secara berhadapan langsung......
dalam hal ini istri sendiri....

semoga bisa menjadikan pelajaran; walaupun amat pahit..

salam....



...................


 
 
BAHAYA GHIBAH / MENGGUNJING (Jawa : NGRASANI)

1.ARTI GHIBAH :
GHIBAH adalah membicarakan aib (kejelekan, baik fisik / apa yg dilakukan) / sesuatu hal yang tidak disukai / disenangi dari salah satu saudara mulsim kita (tidak termasuk kaum Nasara, Yahudi dan orang kafir).

Dari Abu Hurairah ra. katannya : Rasululloh SAW bersabda : “Taukah kamu, apa yang dikatakan GHIBAH ?” Jawab para sahabat : “Allah dan Rosulnya yang lebih tau.” Sabda Rasululloh SAW : 
“GHIBAH yaitu mempercakapkan saudaramu tentang hal yang tidak disukainya.” Ditanya kepada beliau : “Bagaimana jika apa yang kami percakapkan itu memang benar?” Jawab beliau Rasululloh SAW : “Jika yang kamu ucapkan itu ternyata benar berarti engkau menggunjing (Ghibah). Dan jika tidak benar berarti engkau melakukan suatu kebohongan tentang dirinya (membuat fitnah).” (Shahih Mulsim 2219)

2.ANJURAN MENUTUP AIB ORANG LAIN
Dari Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda: 
"Barangsiapa melepaskan kesusahan seorang muslim dari kesusahan dunia, Allah akan melepaskan kesusahannya pada hari kiamat; 
barangsiapa memudahkan seorang yang mendapat kesusahan, Allah akan memudahkan urusannya di dunia dan akhirat; 
dan barangsiapa menutupi (aib) seorang muslim, Allah akan menutupi (aibnya) di dunia dan Akhirat; dan Allah selalu akan menolong hambanya selama ia menolong saudaranya." 
(Riwayat Muslim. Sumber: Kitab Hadits Bulughul Maram Min Adillatil Ahkam, Oleh : Al-Hafidz Ibnu Hajar Al-Ashqolani. Bab 16. Kitab Adab dan Kesopanan, Hadits ke-28)

Dari Anas ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda: "Berbahagialah orang yang tersibukkan dengan aibnya, sehingga ia tidak memperhatikan aib orang lain." (Riwayat Al-Bazzar dengan sanad hasan. Sumber: Kitab Hadits Bulughul Maram Min Adillatil Ahkam, Oleh : Al-Hafidz Ibnu Hajar Al-Ashqolani. Bab 16. Kitab Adab dan Kesopanan, Hadits ke-73)

Alangkah baiknya orang-orang yang sibuk meneliti aib diri mereka sendiri dengan tidak mengurusi (membicarakan) aib - aib orang lain. (HR. Ad-Dailami. Sumber: 1100 Hadits Terpilih (Sinar Ajaran Muhammad) - Dr. Muhammad Faiz Almath - Gema Insani Press, Bab Akhlak yang Buruk no.16)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.: Bahwa Rasulullah saw. bersabda: “Hindarilah oleh kamu sekalian berburuk sangka karena buruk sangka adalah ucapan yang paling dusta. 
Janganlah kamu sekalian saling memata-matai yang lain, janganlah saling mencari-cari aib yang lain, janganlah kamu saling bersaing (kemegahan dunia), janganlah kamu saling mendengki dan janganlah kamu saling membenci dan janganlah kamu saling bermusuhan tetapi jadilah hamba-hamba Allah yang bersaudara.” (Shahih Muslim No.4646)

3.HUKUM GHIBAH
Ghibah adalah Bagian daripada DOSA BESAR, karena mendapat ancaman dari ALLAH SWT, SURAT 49. AL HUJURAAT : 11 -12

11. Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. 
 
Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. 
Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri[1409] dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman[1410] dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.

[1409]. Jangan mencela dirimu sendiri maksudnya ialah mencela antara sesama mukmin karena orang-orang mukmin seperti satu tubuh.
[1410]. Panggilan yang buruk ialah gelar yang tidak disukai oleh orang yang digelari, seperti panggilan kepada orang yang sudah beriman, dengan panggilan seperti: hai fasik, hai kafir dan sebagainya. (contoh lain : menyebut saudara muslim kita : “KREMBUG”, “PUNEL”, “BUDI HANDUK”, “SEMANGKA”, “JLITHENG”, dll)



12. Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.
(Contoh : ngrasani BOS / PIMPINAN (sesama muslim), membuat fitnah yang tidak benar, ngrasani teman yang menjadi saingan mencari JODOH, demo)

Dari Anas bin Malik ra, ia berkata Rasululloh SAW bersabda : “ketika aku di Mi’raj-kan aku melihat suatu kaum yang berkuku tembaga digunakan untuk mencakar muka dan dada mereka sendiri. Maka aku bertanya kepada Jibril, siapakah mereka itu, ia menjawab : mereka adalah orang yang memakan daging orang yang lain (sesama muslim) dan merusak kehormatan /harga diri mereka (sesama muslim)”. (Sunan Abu Dawud no 4878)

Suatu hari sahabat Abdulloh bin Mas’ud ra. Sedang duduk-duduk bersama Rasululloh SAW, tiba-tiba datang seorang laki-laki dan laki-laki tersebut meng-Ghibah / menggunjing (membicarakan aib saudaranya yang lain), lalu Nabi SAW berkata kepada laki-laki tersebut : “Bersihkan gigi mu”, lalu orang itu berkata : “Yaa Rasululloh, aku tidak memakan daging dan di gigiku pun tidak ada daging.” Sabda Rasululloh SAW, ketahuilah engkau baru saja memakan daging saudaramu sendiri.” (HR Ath –Thabrani)

Dari Abu Hurairah ra, katanya Rasululloh SAW bersabda : “seorang muslim adalah saudara sesama muslim, karena itu janganlah menganiayanya, jangan membiarkannya teraniaya dan janganlah menghinanya. Taqwa tempatnya disini, sambil beliau menunjuk ke dalam dadanya 3x. Alangkah besar dosanya menghina saudaranya sesama muslim. Setiap muslim HARAM menumpahkan darah sesama muslim (misal : di tampar / dicongor, kemudian luka dan keluar darahnya hingga terbunuh), HARAM merampas hartanya (missal : merampok, di curi) dan HARAM mencemarkan kehormatannya atas nama baiknya (misal : di gunjing, demonstrasi, di fitnah).” (Shahih Muslim no 2193)

4.TEMPAT ORANG YANG MELAKUKAN GHIBAH
SURAT 74. AL MUDDATSTSIR : 42-48
42. "Apakah yg memasukkan kamu ke dalam (neraka) Saqar?"
مَا سَلَكَكُمْ فِي سَقَرَ
42
43. Mereka menjawab: "Kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan salat,
قَالُوا لَمْ نَكُ مِنَ الْمُصَلِّينَ
43
dan kami tidak (pula) memberi makan orang miskin,
وَلَمْ نَكُ نُطْعِمُ الْمِسْكِينَ
44
44. dan adalah kami membicarakan yang batil, bersama dengan orang-orang yang membicarakannya (meng-ghibah),
وَكُنَّا نَخُوضُ مَعَ الْخَائِضِينَ
45
45.dan adalah kami mendustakan hari pembalasan,
وَكُنَّا نُكَذِّبُ بِيَوْمِ الدِّينِ
46
46. hingga datang kepada kami kematian".
حَتَّى أَتَانَا الْيَقِينُ
47
47. Maka tidak berguna lagi bagi mereka syafaat dari orang-orang yang memberikan syafaat.
فَمَا تَنْفَعُهُمْ شَفَاعَةُ الشَّافِعِينَ
48

Dari Abu Hurairah ra, katanya Rasululloh SAW bersabda : “siapa yang merusak nama baik atau merusak harta benda orang lain, maka minta maaflah kepada saudaranya (sesama muslim) sekarang ini sebelum dinar & dirham / mata uang tidak berlaku lagi (har kiamat). Jika ia mempunyai amal baik maka sebagian amal baiknya itu akan diambil sesuai dengan kadar aniaya yang dilakukannya. Kalau ia tidak mempunyai amal baik, maka dosa orang yang dianiaya itu diambil dan ditambah ke dalam dosanya.” (Shahih Bukhari no.1171)

Dari Abu Hurairah ra, katanya Rasululloh SAW bersabda : “Tahukah kamu apa arti mukhlis / bangkrut / pailit?” Jawab para sahabat, "Mukhlis menurut kami ialah orang yang tidak punya uang dan tidak punya harta." Sabda Nabi SAW, " Sesungguhnya orang yang bangkrut (mukhlis) dari umatku ialah (orang) yang datang pada hari kiamat dengan membawa amalan shalat, puasa dan zakat, dan membawa dosa karena dia pernah mencaci-maki (menggunjing/meng-ghibah) orang lain (sesama muslim), menuduh-nuduh orang, pernah memakan harta orang, pernah membunuh orang serta dia pernah memukul orang lain. Kemudian dia menanti orang ini menuntut dan mengambil pahalanya (sebagai tebusan) dan orang itu mengambil pula pahalanya. Bila pahala-pahalanya habis sebelum selesai tuntutan dan ganti tebusan atas dosa-dosanya maka dosa orang-orang yang menuntut itu diletakkan di atas bahunya lalu dia dihempaskan ke api neraka." (Shahih Muslim no.2211)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar